Aren Genjah Hasilkan Etanol Kaya Alkohol
28 Agustus 2016 Admin Website Berita Daerah 764
Aren Genjah Hasilkan Etanol Kaya Alkohol
Aren dikenal memiliki kaya manfaat. Sudah turun-temurun menjadi sumber bahan baku penghasil gula hingga minuman. Belakangan enau itu juga bisa menghasilkan bahan bakar nabati (BBN).

Hampir semua komponen dalam aren bisa dimanfaatkan. Seperti daun yang bisa menjadi atap rumah. Lidinya menjadi sapu. Tandan aren yang bisa dijadikan bahan untuk gula aren atau gula merah. Adapun buah aren atau yang dikenal kolang-kaling biasanya untuk campuran minuman dingin.

Maka tak berlebihan bila menyebut, pohon aren memang menyimpan potensi yang berlimpah untuk mendatangkan rupiah.

Yazid Ismi Intara, dosen Agronomi di Fakultas Pertanian (Faperta) Universitas Mulawarman telah meneliti potensi manfaat aren genjah untuk BBN. Bahkan, kata dia, kandungan yang tersimpan lebih unggul dari BBN lain. “Lebih beruntungnya Kaltim, tanaman ini hanya mampu tumbuh subur di provinsi ini,” katanya.

Doktor dari Institut Pertanian Bogor itu sudah meneliti keunggulan aren genjah di Kutai Timur (Kutim). Hasilnya di luar dugaan. Tanaman gula itu mampu mengalahkan keunggulan tanaman lain penghasil etanol yang kerap dijadikan BBN, dari segi ekonomis hingga segi geografis. Kaltim berpotensi bangkit bila memanfaatkan peluang ini.

Yazid telah meneliti itu sejak setahun lalu. Bila ditelaah lebih lanjut, Benua Etam sebenarnya memiliki potensi alam untuk perkembangan ekonomi daerah, yang belum tersorot publik. Aren genjah tumbuh subur di Desa Kandolo, Kecamatan Teluk Pandan, Kutim.

Etanol dari nira hasil aren gencah tersebut memiliki kandungan alkohol hingga 80 persen. Etanol pun, sama kandungannya dengan alkohol yang biasa digunakan sebagai bahan bakar campuran yang biasa disebut BBN, sehingga disebut biofuel.

“Produksi nira penghasil etanol dari aren gencah ini jumlahnya dua kali lipat dari aren biasa (aren dalam, yang tingginya 12 meter). Sementara dengan aren gencah yang tingginya sampai 3 meter ini, sudah produksi pada usianya yang masih muda. Ya, aren gencah ini bisa memproduksi hingga 30 liter dalam sehari. Jika bunga jantannya dipotong, dia akan terus berproduksi,” ucapnya.

Merujuk data Wikipedia, produksi etanol dunia untuk bahan bakar transportasi meningkat tiga kali lipat dalam kurun tujuh tahun. Dari 17 miliar liter pada 2000, menjadi 52 miliar liter pada 2007. Dari 2007 ke 2008, komposisi etanol pada bahan bakar bensin di dunia telah meningkat dari 3,7 persen menjadi 5,4 persen.

Pada 2010, produksi etanol dunia mencapai 22,95 miliar galon Amerika Serikat (AS), atau 86,9 miliar liter. AS sendiri memproduksi 13,2 miliar galon AS, atau 57,5 persen dari total produksi dunia. Etanol mempunyai nilai "ekuivalensi galon bensin sebesar 1.500 galon AS.

Menurutnya, tanaman ini merupakan varietas unggulan aren, meski sebelumnya telah dicoba ditanam di Bengkulu. Namun, dari segi geografis lebih subur jika ditanam di Sangatta. “Hasilnya lebih unggul bila ditanam di Kutim,” imbuhnya.

Yazid menganggap, aren genjah bisa menggantikan peran minyak tanah. Bahkan lebih ringan, dan lebih mudah terbakar. Juga, tentunya bisa untuk dipakai untuk penggunaan petromaks (penerangan lampu). Sebab, bioetanol yang mengandung alkohol sangat tinggi, nyaris 100 persen.

Aren genjah, ujar dia, merupakan pohon konservasi yang biasanya ditanam di lereng-lereng untuk mencegah erosi. “Yaitu, dengan cara menanam di antara pepohonan lain. Sebab, bila ditanam secara monokultur (tunggal), akan lebih lekas mati. Karena, aren genjah merupakan tanaman hutan,” ulasnya.

Aren genjah, lanjut dia, sudah bisa menghasilkan nira dalam kurun 3,5 hingga 4 tahun. “Ada verietas lainnya, yaitu aren dalam, sama-sama bisa menghasilkan nira. Namun, perlu hingga tujuh tahun untuk bisa menghasilkan nira. Sehingga, aren genjah lebih diunggulkan,” urai Yazid.

Jika dibanding tanaman lain, aren genjah lebih berpotensi di Kaltim untuk bisa tumbuh dan memberi manfaat banyak. Namun perlu sedikit pupuk, lantaran merupakan tanaman lokal.

“Dibanding tanaman penghasil energi lain, seumpama jagung, akan membuat jauh lebih banyak input pupuk. Sementara tebu, tak cocok untuk ditanam di Kaltim sebab hamanya yang cenderung banyak dan memerlukan tanah yang juga banyak, juga perlu alat berat yang spesifik. Ditambah lagi, cuaca Kaltim yang kurang seusai dengan tanaman tersebut,” ulasnya.

Yazid mengungkapkan, aren genjah memiliki mutu yang tinggi untuk BBN. Sebab, alkohol dari kandungan nira tersebut oktannya lebih tinggi dan mudah terbakar. Seperti halnya kandungan BBM premium, pertamax, hingga pertalite, yang dibedakan oleh bilangan oktan.

Dia memaparkan, tanaman penghasil nira seperti aren genjah, jagung, dan sejenisnya itu, dulunya kerap dijadikan bahan minuman memabukkan. Salah satunya dijadikan tuak, minuman beralkohol tradisional.

Yazid bercerita, dulu dia pernah melihat seorang pengemudi speedboat di Desa Long Sam, Tanjung Palas Barat, Bulungan, Kaltara. Pengemudi itu stop di sebuah persinggahan untuk membeli minuman air mineral dalam kemasan botol.

Tapi, setelah diselisik, orang tersebut terlihat mabuk. Ternyata, air itu berasal dari bahan kandungan nira. Sebab, nira yang merupakan alkohol, warnanya hampir tidak bisa dibedakan dengan air putih.

Penelitian tersebut, kata dia, sebenarnya sudah dipresentasikan di Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Kaltim. Namun, pemprov menginginkan agar tak hanya varietas aren yang digarap. Namun, bersamaan dengan sawit, supaya keunggulan tanaman kelapa sawit bisa ikut digalakkan.

Padahal, kata dia, dibanding sawit atau tanaman lainnya, aren genjah bisa dipanen lebih awal. Meski memang, rata-rata aren tersebut produksinya menurun setelah mencapai usia sekira 15-20 tahun. Tapi, tanaman itu akan tetap bisa tumbuh sekira 25 hingga 30 tahun.

CARA MENYULING


Proses penyulingan untuk menghasilkan energi alternatif tersebut tergolong mudah. Tak perlu banyak peralatan yang mahal. Bunga jantan dari aren genjah dipotong, lantas mengeluarkan cairan getah bernama nira.

Maka, sediakan ember atau wadah penampung nira di bawahnya. Setelah terkumpul, lanjutkan ke tahap fermentasi, yakni didiamkan selama dua hingga tiga hari untuk mendapat hasil maksimal.

Langkah berikutnya, rebus nira yang dikumpulkan dalam wajan. Di sini, ada proses penyulingan yang perlu dilalui. Nira yang direbus sebenarnya hanya untuk dicari uapnya saja. Maka sediakan pipa atau pipet maupun selang, untuk mengalirkan uap sehingga menjadi air. Cairan hasil uap yang terkumpul tersebut, lantas menjadi etanol. Kemudian disebut bioetanol karena melalui proses kimia.

“Dari bunga betina aren genjah itu, biasanya bisa dijadikan kolang-kaling. Sementara dari bunga jantannya yang diambil sebagai penghasil nira, calon energi alternatif. Ketika nira keluar, baru menetes, akan ada bau dan rasa pahitnya. Namun secara laboratorium, belum bisa prototipe (bentuk fisik awal),” ulasnya.

Indonesia, menurut Yazid, sebenarnya negara yang mandiri energi. Tapi, belum begitu dimanfaatkan maksimal potensi kekayaan tersebut. Begitu juga harta dari Bumi Kalimantan.

“Pernah suatu kasus menunjukkan kerugian Indonesia. Dari Palu (Sulawesi Tengah), ada mengirim gula pasir dari bahan tebu ke Filipina dalam jumlah tak sedikit. Ternyata, di Filipina, tebu diolah menjadi etanol avtur yang tinggi kandungan alkoholnya. Hampir 100 persen kandungan (alkohol)-nya, lalu digunakan untuk bahan bakar pesawat,” bebernya.

Diketahui, contoh negara di dunia yang terkenal telah mengembangkan energi alternatif etanol adalah Brasil. Negara itu saat ini nomor satu di dunia dalam hal penggunaan etanol sebagai bahan bakar kendaraan bermotor. Sekitar 15 miliar liter etanol dihasilkan setiap tahun di Brasil.

Nah, manfaat penelitian ini begitu diharapkan Kaltim, bahkan negeri ini. Sebab, menambah referensi pemerintah mengembangkan alternatif penggunaan bahan bakar fosil dalam kehidupan sehari-hari. (mon/rom/k15)

SUMBER : KALTIM POST, SENIN, 22 AGUSTUS 2016

Artikel Terkait