Angkat Harga Sawit, Indonesia Diharapkan Percepat Replanting
25 November 2012 Admin Website Artikel 271
MEDAN. Indonesia diharapkan mengikuti jejak Malaysia mempercepat peremajaan tanaman sawit untuk mendongkrak harga jual komoditas itu yang sedang anjlok.

"Malaysia sudah punya program melakukan percepatan replanting tanaman sawit yang berumur 25 tahun ke atas dengan harapan bisa mengurangi produksi sekitar 300 ribu ton per tahun," kata Ketua Umum Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) Derom Bangun di Medan, Sumatra Utara, Sabtu (24/11).

Krisis global yang membuat daya beli melemah menyebabkan produksi sawit menjadi terkesan cukup banyak.

Malaysia memperhitungkan dengan mengurangi produksi sehingga diharapkan ada keseimbangan pasokan dengan permintaan.

Seimbangnya produksi dan permintaan diharapkan bisa menaikkan harga di pasar internasional.

"Indonesia harusnya bisa mengikuti langkah Malaysia seperti yang diharapkan Malaysia untuk bisa semakin mempercepat naiknya harga jual minyak saiwit," katanya.

Harga minyak sawit tahun ini rata-rata hanya US$900 per ton dari perkiraan sebelumnya bisa mencapai rata-rata US$1.100 per ton.

Dia menegaskan, Indonesia bisa menggunakan dana dari bea keluar (BK) seperti yang dilakukan Malaysia.

Malaysia melakukan replanting dengan menggunakan dana yang dikutip pemerintah dari setiap perusahaan sekitar empat ringgit per ton.

Ketua Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) Anizar Simanjuntak menyebutkan, petani memang kesulitan melakukan peremajaan tanaman sawit karena terbentur dana.

DIKUTIP DARI MEDIA INDONESIA, MINGGU, 25 NOPEMBER 2012

Artikel Terkait