(0541)736852    (0541)748382    disbun@kaltimprov.go.id

Pamigo: Transformasi Industri Sawit untuk Dukungan Petani Swadaya

11 Oktober 2023 PPID Berita Daerah 1805
Pamigo: Transformasi Industri Sawit untuk Dukungan Petani Swadaya

SAMARINDA. Program hilirisasi digelar sebagai upaya membesarkan industri sawit nasional yang menjadi salah satu sektor andalan bagi perekonomian Indonesia. Dengan Program hilirisasi manfaat ekonomi dan sosial pun diyakini bakal meningkat.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur memberikan dukungsn kuat terhadap kebijakan hilirisasi minyak kelapa sawit ini, karena merupakan bagian yang penting dari strategi pembangunan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan.

Kelapa Sawit merupakan salah satu komoditi unggulan Kalimantan Timur, dimana sampai tahun 2022 luas areal telah tercapai kurang lebih 1.411.861 Ha yang terdiri dari Perusahaan Besar Swasta seluas kurang lebih 972.000 ha dan Perkebunan rakyat seluas kurang lebih 373.000 Ha.

"Dari luasan tersebut produksi Tandan Buah Segar kurang lebih 19,2 juta Ton atau setara dengan 3,8 juta ton CPO,"kata Kepala Dinas Perkebunan Prov Kaltim Ahmad Muzakkir pada Sosialisasi Pengembangan Industri Hilir Berbasis Kelapa Sawit, di Hotel Harris, Selasa (10/10) kemarin.

Dengan potensi yang dimiliki tersebut, peluang untuk mendirikan Pabrik mini minyak goreng sawit sangat terbuka terutama jika dikaitkan dengan adanya inovasi teknologi perkelapa sawitan yang telah direkomendasikan Dirjen
Kementarian Pertanian ketersediaan bahan baku TBS (Tandan Buah Segar) yang berasal dari kebun kebun rakyat yang dibangun secara swadaya oleh petani.

Saat ini melalui APBD Provinsi yang luas telah mencapai lebih kurang 12.472 Ha dan lokasinya tersebar 7 Kabupaten/Kota, 31 kecamatan dan 66 desa dan melibatkan 206 Kelompok Tani dan 8.076 KK.

Berbagai kebijakan dalam rangka mendorong percepatan hilirisasi industri sawit nasional dan salah satunya adalah kebijakan untuk memberi kesempatan kepada Koperasi/UMKM untuk dapat berperan dalam pembangunan Pabrik Minyak Goreng sawit skala kecil (Pamigo).

Keberadaan Pamigo ini merupakan salah satu solusi terhadap permasalahan harga dan penyerapan TBS petani swadaya yang lokasinya cukup jauh dari pabrik, sementara itu mereka tidak mempunyai pilihan lain selain menjual TBS yang masa simpannya sangat singkat.

Pembangunan Pamigo ini telah banyak dilakukan oleh beberapa daerah, terutama di pulau Sumatera dengan berbagai pola pembangunan dan investasi yang berasal dari berbagai sumber pembiayaan, baik yang berasal dari program Pemerintah (Kementerian Perindustrian- BPDPKS), dana BUMDes (sebagai contoh BUMDes Maju Jaya yang berada di Desa Suka Maju Kecamatan Putri Hijau Kabupaten Bengkulu Utara) dan lokasi lainnya.

Keberadaan Pamigo ini merupakan salah satu solusi terhadap permasalahan harga dan penyerapan TBS petani swadaya yang lokasinya cukup jauh dari pabrik, sementara itu mereka tidak mempunyai pilihan lain selain menjual TBS yang masa simpannya sangat singkat.

Oleh karena dengan pertemuan hari ini diharapkan para peserta dapat memperoleh informasi dan masukan dari pihak terkait tentang kebijakan dan program dalam rangka pengembangan industri hilir kelapa sawit, khususnya tentang pembangunan Pabrik mini minyak goreng (Pamigo) kelapa sawit. (Prb/ty)

Artikel Terkait