(0541)736852    (0541)748382    disbun@kaltimprov.go.id

Kadisbun Kaltim Hadiri Pertemuan IPOC GAPKI di Bali

07 November 2023 PPID Berita Daerah 970
Kadisbun Kaltim Hadiri Pertemuan IPOC GAPKI di Bali

DENPASAR. Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) menggelar Indonesian Palm Oil Conference (IPOC) di BICC The Westin Resort Nusa Dua Bali pada tanggal 1 hingga 3 November 2023, pekan lalu.

Agenda IPOC 2023 yang dilaksanakan setiap tahun ini merupakan konferensi industri minyak sawit terbesar dunia guna mendapatkan informasi terkait perkembangan industri sawit Indonesia dan memperediksi tren harga minyak sawit tahun depan.

Dalam pertemuan tersebut, ketua umum (Ketum) GAPKI Eddy Martono, menyampaikan bahwa tahun mendatang ada berita gembira untuk para petani dan pekebun.

Eddy mengatakan walau terjadi situasi kemarau panjang dan cuaca ekstrem yang disebabkan El Nino, dan berakibat pada minyak sawit atau Crude Palm Oil (CPO), tetap saja harga kelapa sawit bakal menguat.

Tahun depan harga kelapa sawit mengalami penguatan, meskipun ada pengaruh fenomena situasi El Nino yang juga berdampak pada gangguan pasokan CPO,” jelas Eddy.

Dalam agenda tersebut, juga dihadiri oleh Kepala Dinas Perkebunan (Disbun) Kalimantan Timur (Kaltim) Ahmad Muzakkir bersama dengan GAPKI Cabang Kaltim, Pengurus Koperasi Kongbeng Bersatu sebagai Koperasi Pemenang Penghargaan atas Prestasi Produksi Kebun Tertinggi yaitu 37 Ton TBS/ha/tahun 2023.

Dalam kesempatan ini Muzakkir menyampaikan, lokasi kebun-kebun seluas 30 Ha terletak di Desa Sri Pantun, Kecamatan Kongbeng, Kabupaten Kutai Timur (Kutim) adalah satu dari banyak bukti pihaknya tengah bekerja dengan baik.

“Ini merupakan salah satu dari wujud nyata program pembinaan kemitraan yang dilaksanakan oleh Dinas Perkebunan antara berbagai Koperasi dan Perusahaan Perkebunan Besar,” kata Muzakkir.

Diketahui, Koperasi Kongbeng Bersatu ini telah bermitra dengan PT. Kresna Duta Agroindo Sinar Mas Group.

GAPKI pusat pun memberi apresiasi dengan memberikan piagam penghargaan dan uang tunai Rp 50 juta.

Diharapkan agar koperasi-koperasi lainnya yang telah bermitra dapat meningkatkan produksinya agar dapat mensejahterakan anggotanya. (agu/adv/disbun)

SUMBER : SEKRETARIAT

Artikel Terkait