Timbangan Tengkulak Karet Diduga Tak Pas
30 Desember 2010 Admin Website Artikel 353
SENDAWAR- Naiknya harga getah karet hingga mencapai Rp 12.600 per kilogram dalam beberapa pekan ini membuat petani karet di Kutai Barat (Kubar) bisa tersenyum. Sayangnya kenaikan itu juga diiringi kekecewaan karena petani menduga ada permainan timbangan oleh sejumlah tengkulak.
 
Seperti diungkapkan Nuntunius warga Kecamatan Barong Tongkok dan Rusnan warga Kampung Sekolaq Oday Kecamatan Sekolaq Darat. Kepada media ini keduanya mengaku, masih saja ada tengkulak karet yang mempermainkan timbangan getah. “Dari 100 kg karet yang ditimbang terkadang merosotnya sekitar 4-5 kg. Kalau sampai 200 atau 300 kg lumayan tinggi kerugian yang dialami petani,” kata Nuntunis, kemarin.
Hal senada dikatakan Rusnan. Sebenarnya petani senang dengan naiknya harga karet. Namun timbangan para tengkulak yang diduga tidak pas masih menghantui petani.
 
 Karena itu Nuntunius dan Rusnan berharap Pemkab Kubar melalui Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) Kubar segera menyikapi timbangan getah karet yang disebut bermasalah itu. Bila perlu segera dilakukan razia agar persoalan yang sudah lama terjadi ini bisa segera dihentikan. Bagi tengkulak yang curang bisa dikenakan sanksi tegas.

Terpisah, Kepala Disperindagkop Kubar Milon mengatakan, pengukuran alat timbangan pedagang sudah dilakukan beberapa kali. Termasuk juga milik pembeli/tengkulak karet. Milon menegaskan, jika masih ada para tengkulak karet yang melakukan pelanggaran, petani bisa melapor kepada pihak berwajib.
Hal senada ditegaskan, Wakil Bupati H Didik Effendi. “Tolong tengkulak harus jujur. Tapi saya sarankan bagi petani, jika masih menemukan pembeli seperti itu, harusnya segera cabut, dan menjual ke pembeli yang jujur,” katanya.
 
DIKUTIP DARI KALTIM POST, KAMIS, 30 DESEMBER 2010

Artikel Terkait