Lulusan SMA Tak Bisa Jadi PNS
10 April 2011 Admin Website Artikel 282
JAKARTA. Pemerintah Daerah (Pemda) diminta untuk tidak mengusulkan lulusan SMA dalam formasi CPNS tahun ini. Tahun ini, pemerintah berencana merekrut sekitar 100 ribu CPNS, sebelum menerapkan sistem pertumbuhan nol (zero growth) tahun depan.

Kepala Bagian Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Tumpak Hutabarat mengatakan, berdasarkan statistik, jumlah PNS yang berasal dari SMA masih cukup banyak. Sehingga jumlah ini akan dikurangi pemerintah secara bertahap.

"Sesuai data statistik, lulusan SMA masih mendominasi PNS di Indonesia. Jumlahnya melonjak sejak 2002. Karena itu tahun ini kita tidak akan menerima lulusan SMA lagi," tegas Tumpak di Jakarta, Jumat (8/4).

Kalaupun pemda kukuh untuk memasukkan lulusan SMA karena alasan untuk dipekerjakan sebagai tenaga kebersihan, keamanan, dan pengemudi, pemerintah pusat tidak bisa lagi mengabulkannya.

Menurut dia, sebaiknya ketiga posisi tersebut dioutsourcing saja karena tidak dimungkinkan rekruitmen CPNS dari pendidikan SMA maupun menjadi tenaga honorer baru.

"Sebenarnya sudah sejak beberapa tahun lalu lulusan SMA tidak bisa lagi diangkat CPNS. Tapi karena pertimbangan daerah di kawasan timur masih kurang SDM lulusan DII, ya terpaksa diterima meski prosentasenya kecil. Namun mulai tahun ini sudah tidak bisa lagi, struktur kepegawaian kita sudah over lulusan SMA," tegasnya.

Lulusan SMA masih memungkinkan masuk dalam formasi CPNS, lewat jalur honorer tertinggal. Karena berdasarkan verifikasi dan validasi honorer kategori I (yang dibiayai APBN/APBD) banyak lulusan SMA. "Kalau lulusan SMA yang merupakan honorer tertinggal bisa masuk dalam formasi. Namun tidak berlaku untuk formasi pelamar umum," pungkasnya.

DIKUTIP DARI SAMARINDA POS, MINGGU, 10 APRIL 2011

Artikel Terkait