Industri Hilir Kelapa Sawit di Berau Sangat Potensial
22 Maret 2014 Admin Website Berita Daerah 407
Industri Hilir Kelapa Sawit di Berau Sangat PotensialTANJUNG REDEB. Pembangunan perkebunan besar swasta kelapa sawit di Kabupaten Berau mengalami kemajuan yang signifikan. Bahkan hingga akhir tahun 2013 tadi tercatat sudah mencapai 84.171  hektare kebun kelapa sawit yang terbangun. Keseriusan perusahaan swasta dalam investasi ini juga terlihat dengan pembangunan pabrik kelapa sawit (PKS) yang terus bertahap. Bahkan hingga tahun lalu sudah ada 4 pabrik yang beroperasi dan jumlah ini terus bertambah seiring dengan dibangun pabrik di beberapa lokasi perkebunan kelapa sawit baik di wilayah pesisir maupun pedalaman Bumi Batiwakkal.

Kabupaten Berau kini tidak hanya menghasilkan crude palm oil (CPO) dari hasil kebun yang ada di daerah ini. Namun sejak beberapa tahun lalu di Kampung Labanan yang berada di wilayah Kecamatan Teluk Bayur juga telah berdiri terminal penampungan CPO. Lokasi ini merupakan kawasan terminal CPO untuk hasil kelapa sawit dari Kecamatan Muara Wahau di Kabupaten Kutai Timur, yang bertetangga dengan Kabupaten Berau.

Berdirinya terminal penampungan  CPO ditambah dengan operasional sejumlah pabrik CPO di Bumi Batiwakkal, memungkinkan daerah ini menjadi salah satu pusat pengembangan industri hilir kelapa sawit. Hasil perkebunan kelapa sawit tidak lagi dijual keluar daerah atau keluar negeri dalam bentuk barang setengah jadi. Namun diharapkan sudah menjadi barang jadi yang siap langsung dinikmati masyarakat.

Pemkab Berau membuka investasi industri hilir tersebut. Hal itu disampaikan Bupati Berau Makmur HAPK saat menghadiri rapat koordinasi bidang industri, perdagangan, koperasi dan UKM se-Kalimantan Timur yang dipusatkan di Berau beberapa hari lalu. Menurut Makmur, pembangunan industri hilir kelapa sawit di daerah ini sangat potensial. "Ini sangat memungkinkan untuk dikembangkan dan akan lebih mengangkat hasil perkebunan kelapa sawit," ungkapnya.

Terpisah Kepala Dinas Perkebunan Basri Sahrin, mengungkapkan kalau peluang investasi di sektor hilir ini sangat terbuka. Menurutnya hasil kelapa sawit ini tidak hanya pada pengolahan turunan dari CPO. Namun juga dari berbagai produk lain dengan memanfaatkan seluruh bagian dari tanaman kelapa sawit. Seperti pelepah sawit yang bisa diolah menjadi pakan ternak, maupun berbagai produk lain dari kelapa sawit. "Kita buka peluang kepada investor yang serius dalam pengembangan sektor hilir kelapa sawit ini," tandasnya.

DIKUTIP DARI KALTIM POST, SABTU, 22 MARET 2014

Artikel Terkait