Disbun Intensifikasi Lada 300 Hektar
24 Juli 2017 Admin Website Berita Kedinasan 255
Disbun Intensifikasi Lada 300 Hektar

SAMARINDA. Dinas Perkebunan Kaltim kembali menyediakan pupuk organik, pestisida dan gunting stek yang akan disalurkan dalam bentuk bantuan kepada petani pekebun yang berada di sentra pengembangan komoditas perkebunan lada seluas 300 hektar.

Kepala Dinas Perkebunan Kaltim, Ujang Rachmad mengatakan pihaknya memperoleh dukungan dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) bersumber dari Satuan Kerja Direktorat Jenderal Perkebunan (Ditjenbun, Satker 05), Kementerian Pertanian guna intensifikasi perkebunan lada.

"Dinas Perkebunan telah menyalurkan bantuan berupa 180 ribu kilogram pupuk organik, 600 liter pestisida dan 300 buah gunting stek kepada 17 kelompok tani di tiga kecamatan di Kaltim, yakni kecamatan Muara Badak dan Loa Janan kabupaten Kutai Kartanegara dan kecamatan Sepaku kabupaten Penajam Paser Utara," ungkap Ujang, Senin (24/07).

Disebutkan, penerima bantuan diantaranya Kelompok Tani Lempake Hijau Indah, Harapan Kita, Lada Harapan Sejahtera, Embun Pagi, Bunga Buana dan Sinar Mentari dari kecamatan Muara Badak menerima 60 ribu kilogram pupuk organik, 200 liter pestisida dan 100 buah gunting stek.

Selanjutnya, Kelompok tani Bina Karya, Masa Kini, Sadar Mandiri, Berkah Mandiri dan Makmur 2 dari kecamatan Loa Janan menerima 60 ribu kilogram pupuk organik, 200 liter pestisida dan 100 buah gunting stek.

Kemudian, Kelompok Tani Durian, Kebun Makmur, Sumber Jaya, Tegar, Sido Maju dan Tegal Makmur dari kecamatan Sepaku menerima 60 ribu kilogram pupuk organik, 200 liter pestisida dan 100 buah gunting stek.

Ujang  menerangkan, kendala dalam pengembangan lada selama ini adalah kemampuan petani membeli pupuk rendah, kurangnya tenaga penyuluh perkebunan dan serangan organisme pengganggu tanaman lada yang tinggi.

"Fokus utama intensifikasi adalah pemupukan. Para petani harus melakukan pemupukan berimbang pada lahan mereka dengan jumlah standar 60 kg tiap hektarnya. Selain itu petani juga akan mendapat bantuan masing – masing dua liter pestisida untuk pengendalian hama utama tanaman lada dan peralatan berupa gunting stek sebanyak 1 buah serta pendampingan dalam teknis budidaya," papar Ujang.

Ujang menambahkan, bila program intensifikasi ini terlaksana secara maksimal, ia optimis produktivitas lada kaltim akan meningkat mulai tahun 2018 mendatang.

"Paling tidak, program intensifikasi ini sejalan dengan program kami dalam mengembalikan kejayaan lada Kaltim, apalagi varietas lada yang dikembangkan di Kaltim telah resmi menjadi varietas unggul nasional dengan nama Malonan I," ulasnya lagi. (rey/disbun)

SUMBER : BIDANG PENGEMBANGAN KOMODITAS


Artikel Terkait