Zulkifli Hasan Dorong Pengusaha Karet Bangun Bisnis dari Hulu ke Hilir
11 Juni 2012 Admin Website Artikel 317
BEKASI. Para pengusaha yang bergerak dalam bisnis karet dan turunannya, sudah seharusnya membangun usaha terintegrasi model bisnis dari hulu ke hilir.

Salah satunya dengan pengembangan Hutan Tanaman Industri (HTI) karet. Dengan demikian diharapkan dapat menjadi solusi dalam penyelesaian masalah HTI yang ada saat ini. sekaligus mendukung agresivitas perusahaan dalam meningkatkan hasil produksi karet.

Hal itu dikemukakan oleh Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan saat melakukan kunjungan kerja ke perusahaan ban lokal PT Multistrada Arah Sarana Tbk (PT MASA) di Cikarang Timur, Bekasi, Sabtu (9/6).

"Harga karet yang terus berfluktuatif dari tahun ke tahun, menuntut perusahaan untuk melakukan perlindungan risiko atas ketersediaan dan harga bahan baku utamanya yakni karet. Oleh karena itu, integrasi model bisnis dari hulu ke hilir ini menjadi strategi kelestarian usaha sekaligus kelestarian lingkungan," ujarnya.

Sejak awal 2012 PT MASA telah mengembangkan usahanya dengan membangun HTI Karet. Presiden Direktur PT MASA Pieter Tanuri mengatakan, mulai 2012 pihaknya sudah membuka lima ribu hektare HTI karet.

Ia menargetkan, lima tahun lagi karet yang ditanam sudah menghasilkan dan bisa memenuhi kebutuhan bahan baku. "Selama ini kita mendapat bahan baku dari Sumsel dan Kalimantan dengan membeli."

PT MASA akan terus memperluas industri hulunya agar dapat memenuhi semua kebutuhan karet sebagai bahan baku produksi. Managing Director PT MASA Kartika D Antonio menambahkan, untuk investasi pembibitan pihaknya telah menggelontorkan dana sekitar Rp25 miliar sebagai investasi.

DIKUTIP DARI MEDIA INDONESIA, SABTU, 9 JUNI 2012

Artikel Terkait