(0541)736852    (0541)748382    disbun@kaltimprov.go.id

Pemprov Kaltim Koordinasikan Pembahasan RKP DBH Sawit dengan Pemerintah Kabupaten/Kota

08 Februari 2024 PPID Berita Daerah 1282
Pemprov Kaltim Koordinasikan Pembahasan RKP DBH Sawit dengan Pemerintah Kabupaten/Kota

SAMARINDA. Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 91 Tahun 2023 tentang Pengelolaan Dana Bagi Hasil Perkebunan Sawit, pemerintah provinsi melaksanakan rapat koordinasi (RAKOR) dengan pemerintah kabupaten/kota se-Kalimantan Timur untuk menyusun Rencana Kerja Pembangunan Dana Bagi Hasil (RKP DBH) Sawit tahun anggaran (TA) 2023 dan 2024 di Hotel Mercure, Rabu (7/2) kemarin.

Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur Ahmad Muzakkir mengatakan Alokasi Dana Bagi Hasil (DBH) Sawit untuk TA 2023 telah disalurkan ke seluruh daerah pada Desember 2023, termasuk alokasi sebesar Rp.43.400.672.000, untuk Pemerintah Provinsi Kaltim dan Rp11.864.019.000, Kota Samarinda.

Namun, bagi daerah yang RKP DBH Sawit TA 2023 belum disetujui atau belum disampaikan, penggunaan DBH Sawit tidak dapat dilaksanakan.

Selain itu, DBH Sawit yang telah disalurkan namun belum terealisasi akan menjadi Sisa Dana Bagi Hasil (SiLPA) terikat. Oleh karena itu, perlu dianggarkan kembali dalam RKP DBH Sawit TA 2024 dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) TA 2024.

Peran pemerintah provinsi dalam pengelolaan DBH Sawit meliputi mengakomodir pembahasan RKP DBH Sawit dengan pemerintah kabupaten/kota di wilayahnya serta melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap alokasi penggunaan anggaran dan teknis pelaksanaan kegiatan yang didanai dari DBH Sawit oleh pemerintah kabupaten/kota.

Rapat koordinasi ini bertujuan untuk mencegah tumpang tindih dalam penganggaran dan pelaksanaan kegiatan DBH Sawit TA 2023 dan 2024. Hasil dari kegiatan ini akan dibahas lebih lanjut dalam asistensi bersama Kementerian Keuangan RI, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat RI, Kementerian Pertanian RI, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, serta Kementerian Dalam Negeri RI.

Pembahasan selanjutnya akan dilakukan dalam asistensi RKP DBH Sawit antara pemerintah provinsi dan kabupaten/kota se-Kaltim bersama kementerian terkait. Penyampaian RKP ke kementerian akan dilakukan secara kolektif oleh pemerintah provinsi satu minggu sebelum waktu pembahasan.

Peserta Rakor terdiri dari Kementerian PUPR, Direktorat Jendral Perkebunan, BPJN Kaltim, Perangkat Daerah maupun Tim Koordinasi DBH Kab/Kota Se Kaltim. (Prb/ty)

SUMBER : SEKRETARIAT

Artikel Terkait