Integrasikan Sapi dengan Kelapa Sawit
25 Maret 2014 Admin Website Berita Daerah 288
Integrasikan Sapi dengan Kelapa Sawit
TANJUNG REDEB. Seiring program pengembangan 2 juta ekor  sapi di Kalimantan Timur, Pemkab Berau mendapat jatah 100 ribu ekor untuk dikembangkan hingga tahun 2018 mendatang. Berbagai program untuk mengembangkan peternakan ini pun dilakukan. Salah satunya melibatkan perusahaan swasta perkebunan kelapa sawit untuk mengembangkan peternakan sapi yang terintegrasi dengan kelapa sawit.

Setiap perusahaan yang telah memiliki izin dan membangun perkebunan kelapa sawit diminta untuk berperan aktif dalam pengembangan peternakan. Ini artinya, di samping melakukan budi daya kelapa sawit, perusahaan juga diminta mengadakan sapi yang nantinya disesuaikan dengan luasan areal perkebunan yang ada.

"Kita dukung dan untuk perkebunan yang ditangani perusahaan kita minta perusahaan sendiri menyiapkan bibit sapinya," ungkap Bupati Berau Makmur HAPK.

Namun yang terpenting, dikatakan Makmur, adalah pengembangan peternakan sapi harus dikedepankan pada perkebunan kelapa sawit plasma yang dimiliki masyarakat. Artinya perusahaan dapat mendukung menyediakan bibit sapi yang nantinya akan diserahkan kepada masyarakat pemilik kebun plasma untuk dikembangkan bersama. Kita akan instruksikan dan jika program ini sudah berjalan kita yakin akan menambah populasi ternak sapi yang ada,” tegasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakeswan) Berau M Ghazali kepada media ini mengatakan, pihaknya tengah melakukan koordinasi dengan instansi terkait dalam pengembanan sapi di perkebunan kelapa sawit ini. Tahap awal, dikatakan Gazali, pengembangan dapat dilakukan dengan hitungan satu hektare untuk satu ekor bahkan lebih.

Jika perkebunan kelapa sawit saat ini sudah terbangun lebih dari 84 ribu hektare ternak sapi juga bisa bertambah minimal 84 ribu ekor. "Dalam satu tahun ini saja kita target bisa bertambah hingga  15 ribu ekor dan berbagai program terus kita kembangkan lagi," tegasnya.

Untuk mendukung program pengembangan sapi tersebut, ditambahkan Ghazali, Disnakeswan juga terus berupaya menambah personel lapangan, baik petugas pendukung produksi peternakan, yang berasal dari para sarjana peternakan maupun tenaga dokter hewan untuk pengendalian kesehatan. Bahkan pada tahun ini Disnakeswan kembali berencana merekrut 3 sarjana peternakan yang merupakan putra daerah yang baru menuntaskan pendidikan.

"Mereka akan kita tugaskan untuk mendukung pengembangan peternakan di wilayah pedalaman maupun di wilayah pesisir," tandasnya.

DIKUTIP DARI KALTIM POST, SELASA, 25 MARET 2014

Artikel Terkait