Harga Sawit Bulan April Sudah Ditetapkan
29 Maret 2014 Admin Website Berita Daerah 365
Harga Sawit Bulan April Sudah Ditetapkan
TANJUNG REDEB. Harga tandan buah segar (TBS) di Berau telah ditetapkan. Itu untuk memberikan kepastian patokan harga jual kelapa sawit dari petani atau plasma. Dengan demikian, perusahaan inti tak bisa membeli hasil kebun petani dengan harga serendah-rendahnya.

Penetapan harga sawit itu digelar di ruang pertemuan Hotel Bumi Segah, yang dibuka Bupati Berau Makmur HAPK, Jumat (28/3).

Kegiatan tersebut melibatkan Dinas Perkebunan (Disbun) Kaltim. Setiap bulan Pemprov Kaltim menetapkan harga penjualan TBS dari perusahaan maupun petani plasma. Penetapan harga juga disepakati bersama tim yang melibatkan Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) maupun seluruh pemangku kepentingan terkait. Pembahasan penetapan harga sawit ini untuk April 2014.

Kepala Disbun Kaltim Etnawati dalam laporannya, mengungkapkan perkebunan sawit mengalami pertumbuhan yang sangat baik. Di Berau saja, sebutnya pembangunan perkebunan sebanding dengan Hak Guna Usaha (HGB) yang diberikan.

Begitu juga dengan izin pembukaan lahan serta ketersediaan bibit yang ada, diakuinya masih seimbang. Namun Etnawati mengingatkan kepada perusahaan untuk mempercepat realisasi perkebunan plasma yang memang merupakan kewajiban sesuai ketentuan. "Ini yang kami dorong agar pembangunan kebun plasma menjadi perhatian," ungkapnya.

Sementara itu, Bupati Berau Makmur HAPK dalam arahannya, memberikan apresiasi atas penetapan harga TBS yang selalu di-update setiap bulan. Ia berharap dengan penetapan ini akan memberikan kepastian kepada pekebun dalam menjual hasil kebun mereka.

Terkait dengan penetapan harga TBS ini, Makmur menekankan kepada seluruh perusahaan perkebunan menerima TBS produksi warga. “Kalau ada perkebunan rakyat di dekat perusahaan, maka wajib menerima hasil kebun dari warga tersebut,” pintanya.

Artinya perusahaan tidak hanya memenuhi kewajiban membangun kebun plasma seluas 20 persen dari total lahan. Namun mereka merangkul warga di sekitar. Salah satunya memberikan pendampingan dalam kegiatan pembangunan perkebunan, hingga mengambil hasil produksi pekebun tersebut.

Pemkab Berau ditegaskan Makmur, memberikan kemudahan kepada para pelaku usaha mendapat izin perkebunan di kabupaten ini. Pasalnya, perkebunan sangat memberikan nilai tambah kepada masyarakat sekitar, di samping penyerapan tenaga kerja.

Sehingga perusahaan, kata dia, harus ingat kepada masyarakat di sekitar. “Perkebunan ini memberikan banyak manfaat kepada masyarakat. Kami selalu memberikan kemudahan dalam perizinan perkebunan,” tegasnya.

Sementara dari rapat penetapan TBS kemarin, dipastikan harga jual TBS pada April mendatang mengalami peningkatan dari periode sebelumnya. Tim menetapkan harga per kilogram TBS untuk tanaman usia 3 tahun dihargai Rp1.650,56, umur tanaman 4 tahun Rp 1.685,26, umur 5 tahun Rp 1.720,76, umur 6 tahun Rp 1.765,23, umur 7 tahun 1.782,51, umur 8 tahun Rp 1.825,55, umur 9 tahun Rp 1.867,36 dan umur tanaman 10 tahun ke atas ditetapkan Rp 1.882,49.

Sementara untuk harga Crude Palm Oil (CPO) sebesar Rp 8.731,01 dan harga kernel Rp 5.516,76 dengan indeks K 86,40 persen. “Sementara periode Maret lalu untuk umur tanaman 3 tahun sebesar Rp 1.596,79 dan umur 10 tahun ke atas sebesar Rp 1.821,15,” ungkap Kepala Seksi Informasi Harga Pasar, Dinas Perkebunan Berau, Syahrazat.

DIKUTIP DARI KALTIM POST, SABTU, 29 MARET 2014

Artikel Terkait