NTP Kaltim Masuk Delapan Terendah Nasional
05 Juni 2014 Admin Website Berita Daerah 341
NTP Kaltim Masuk Delapan Terendah Nasional
SAMARINDA. Setelah menembus angka di atas 100 persen pada bulan sebelumnya, Nilai Tukar Petani (NTP) di Kalimantan Timur kembali defisit menjadi 99,70 persen pada Mei lalu. Selain turunnya harga jual sejumlah hasil tani, pada saat bersamaan, biaya konsumsi rumah tangga serta indeks biaya produksi dan penambahan barang modal (BPPMB) malah melonjak.

Jika melihat struktur tertahannya indeks NTP Kaltim di bawah 100 persen dipicu dua subsektor, yakni tanaman pangan dan hortikultura. Mei lalu, kedua golongan ini mencatatkan NTP masing-masing sebesar 97,61 dan 96,56 persen.

"Pada kelompok petani tanaman pangan, terjadi penurunan harga pada komoditas padi dan palawija, masing-masing sebesar 0,54 dan 0,45 persen. Sementara di sisi lain, konsumsi rumah tangga mereka naik sebesar 0,30 persen, bersamaan dengan BPPBM yang naik 0,28 persen," ucap Aden Gultom, kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kaltim.

Sedangkan untuk subsektor lain, yakni hortikultura, penurunan NTP dipicu turunnya harga komoditas sayur-sayuran dan tanaman obat sebesar 0,94 dan 0,58 persen. Sementara, indeks yang harus mereka bayar justru naik 0,25 persen.

"Walau sayur dan tanaman obat harganya turun, untuk kelompok komoditas buah-buahan, justru sebaliknya. Mei lalu, golongan ini masih mengalami kenaikan harga sebesar 20 persen.  Kendati begitu, kenaikan itu tak cukup menutupi kenaikan pada indeks pengeluaran petani," urainya.

Sementara itu, meski ikut mengalami penurunan, ketiga subsektor lainnya, yakni perkebunan rakyat, peternakan, dan perikanan, NTP masih berada di atas 100 persen.

"Namun, nilainya masih sangat tipis, yakni 100,65 untuk perkebunan rakyat, 103,63 untuk peternakan, dan 101,34 untuk perikanan. Angka tersebut jelas belum bisa menegaskan kesejahteraan petani," kata Aden.

Dengan demikian, secara nasional, NTP Kaltim masuk delapan besar daerah dengan NTP terendah. Sementara itu, Bali menjadi provinsi dengan NTP tertinggi, dengan indeks sebesar 105,89.

"Di Kalimantan, hanya Kalbar yang di bawah kita. Kalsel dan Kalteng masih di atas 100 persen," pungkasnya.

DIKUTIP DARI KALTIM POST, KAMIS, 5 JUNI 2014

Artikel Terkait