Nilai Ekspor Perkebunan Turun
21 Juli 2014 Admin Website Berita Nasional 435
Nilai Ekspor Perkebunan Turun
JAKARTA. Nilai ekspor komoditas perkebunan pada kuartal I 2014 mengalami penurunan. Meskipun secara volume komoditas perkebunan sepanjang kuartal satu mengalami kenaikan. Kondisi makro membuat nilai ekspor komoditas perkebunan tertekan.

Kementerian Pertanian (Kementan) mencatat nilai ekspor 12 komoditas perkebunan turun pada kuartal I 2014 menjadi USD 6,3 miliar dari USD 6,6 miliar pada kuartal I 2013.

Gamal Nasir, Dirjen Perkebunan Kementerian Pertanian mengatakan penurunan nilai ekspor terjadi karena tertekan kurs dilar AS terhadap rupiah. “Selain itu beberapa harga komoditas sepanjang kuartal satu juga mengalami penurunan,” kata Gamal, Kamis (17/7).

Misalnya harga karet yang diawal tahun sempat menyentuh harga Rp. 4.000 per kilogram (kg). Adapun 12 komoditas yang diekspor antara lain; karet, minyak sawit, kelapa, kopi, teh, lada, tembakau, kakao, jambu mete, cengkeh, kapas dan tebu.

Sebenarnya sejak tahun 2011 hingga 2013 sudah terlihat tren penurunan nilai ekspor komoditas perkebunan. Kementan mencatat pada 2011 nilai ekspornya mencatat USD 32,2 miliar kemudian pada 2012 turun 10 persen hingga USD 29,9 miliar. Setahun kemudian pada 2013 menjadi USD 26,8 miliar.

Sementara volume komoditas justru mengalami tren kenaikan sejak tahun 2011 sampai 2013. Pada tahun 2011 volume komoditas mencapai USD 21,6 miliar, naik 14 persen pada tahun 2012 yang mencapai USD 24,2 miliar. Terakhir pada 2013 naik 8 persen lagi mencapai USD 26,4 miliar.

DIKUTIP DARI KALTIM POST, JUMAT, 18 JULI 2014


Artikel Terkait