Masa Depan Kaltim Ada Pada Perkebunan
25 September 2017 Admin Website Berita Daerah 330
Masa Depan Kaltim Ada Pada Perkebunan
SAMARINDA. Permasalahan Kalimantan Timur dalam 3 tahun terakhir adalah pertumbuhan ekonomi yang terus menurun karena sangat tergantung pada migas dan batu bara. Jalan keluarnya adalah transformasi ekonomi dimana sektor perkebunan harus berperan. Ujang Rachmad, Kepala Dinas Perkebunan, Kaltim menyatakan hal ini pada seminar Kelapa Sawit sebagai Penggerak Ekonomi Daerah dengan sub tema Kiat Sukses Meningkatkan Kelas Kebun untuk Mempercepat Sertifikasi ISPO yang diadakan Perkebunannews.com/Media Perkebunan, Disbun Kaltim dan GAPKI Kaltim di Samarinda.

“Konsep besarnya adalah sektor perkebunan jadi pengganti migas dan batubara. Ini merupakan tugas berat karena migas batubara yang menguasai 71% ekonomi Kaltim sudah beroperasi puluhan tahun sedang perkebunan baru ramai 15 tahun yang lalu. BagAimana mempersiapkan diri, menggerakan dan menggantikan,” katanya.

Tahun 2016 perkebunan menyumbang 4,8% dari PDB Kaltim. Bila olahan kelapa sawit dimasukkan maka kontribusi perkebunan mencapai 15%. “Angka ini sesuatu banget ditengah usaha mensehatkan ekonomi Kaltim. Sudah sehat apabila tidak ada satu yang mendominasi. Kalau tergantung pada satu sektor saja yang mendominasi, bila sektor itu jatuh yang lain ikut jatuh,” katanya.

Pertumbuhan ekonomi minus tahun 2016 terjadi karena terlalu tergantung pada migas/batubara sedang sektor lain belum jadi buffer dan pengganti, inilah yang harus dipercepat. Masa depan Kaltim ada pada perkebunan.

Saat ini kontribusi perkebunan terhadap PDRB pertanian adalah 58%. Dari sisi tenaga kerja perkebunan kelapa sawit sangat penting sebab ada 400.000 orang yang berkerja di sektor ini. Apabila satu tenaga kerja menanggung anak dan istri maka ada 1,2 juta orang atau 30% penduduk Kaltim yang hidup dari perkebunan.

SUMBER : MEDIA PERKEBUNAN, 21 SEPTEMBER 2017

Artikel Terkait