Lahan Karet Meningkat 2.333 Ha
03 Agustus 2011 Admin Website Artikel 296
SAMARINDA. Perkembangan harga karet yang terus membaik dalam beberapa tahun terakhir menarik minat masyarakat beralih untuk mengembangkan perkebunan karet. Sepanjang 2009 hingga 2010 terjadi peningkatan luas areal lahan perkebunan karet yang mencapai 2.333 hektare.

"Potensi perkebunan karet memang cukup menjanjikan. Pemprov akan terus mendorong pengembangan salah satu komoditas unggulan Kaltim ini," kata Asisten Ekonomi Pembangunan Sekprov Kaltim yang juga Plh Kepala Dinas Perkebunan Kaltim, HM Sa'bani, Selasa (2/8).

Pada 2009 lalu, luas lahan karet di seluruh kabupaten/kota Kaltim adalah 68.634 hektare dan pada 2010 luasnya meningkat hingga 70.967 hektare. Dari jumlah tersebut tanaman yang sudah menghasilkan 33.914 hektare dan tanaman belum menghasilkan seluas 29.143 hektare dan tanaman yang sudah berusia tua sekitar 5.578 hektare. Produksi karet yang dihasilkan dari kelompok tanaman produktif pada 2010 berjumlah 43.468 ton.

Angka tertinggi produksi karet tersebut berada di Kabupaten Kutai Barat dengan total produksi 31.604 ton. Kabupaten ini memiliki luas lahan yang sudah menghasilkan yakni 22.181 hektare. Kutai Barat menjadi kontributor karet terbesar di Kaltim setelah hampir semua desa di kabupaten tersebut masyarakatkanya aktif berkebun karet. Ini berbeda dengan Nunukan dan Tarakan yang sama sekali tidak melakukan pengembangan komoditas unggulan Kaltim tersebut.

HM Sa'bani menambahkan beberapa daerah yang sudah melakukan penanaman pohon karet, tidak seluruhnya bisa melakukan panen. Pasalnya, usia tanam bibit karet hingga bisa dipanen, setidaknya harus berusia antara 5 hingga 6 tahun. Daerah-daerah itu antaralain Bulungan dan Malinau. Bulungan telah menanam 146 hektare dan Malinau telah mengembangkan 716 hektare, semuanya masih masuk dalam kategori tanaman belum menghasilkan. Khusus dari perkebunan karet ini tenaga kerja yang terserap dilaporkan mencapai 47.292 orang.

SUMBER : HUMAS PROV. KALTIM

Artikel Terkait