Kaltim Idamkan Hilirisasi
12 Januari 2021 Admin Website Berita Daerah 168
Kaltim Idamkan Hilirisasi

SAMARINDA. Potensi sumber daya alam (SDA) Provinsi Kalimantan Timur berlimpah, tidak hanya SDA yang tidak dapat diperbarui (batubara, minyak dan gas bumi) tapi renewable recources pun (kelapa sawit, kehutanan dan pertanian) cukup besar.

Bagi Wakil Gubernur Kaltim H Hadi Mulyadi, kekayaan SDA berlimpah tidak saja sumber devisa negara dan memacu pertumbuhan ekonomi nasional.

"Juga, selayaknya memberi nilai tambah ekonomi bagi daerah penghasil," kata Wagub Hadi Mulyadi saat serah terima CSR di Jalan Poros Kawasan Peruntukan Industri Kariangau, Kelurahan Kariangau, Balikpapan, Kamis 7 Januari 2021.

Khususnya, lanjut mantan legislator Karang Paci dan Senayan ini, komoditi kelapa sawit yang selama ini Kaltim hanya menghasilkan crude palm oil (CPO/minyak mentah kelapa sawit).

Diakuinya, CPO dari Benua Etam lebih prioritas menjadi komoditi ekspor daripada dioleh industri untuk produk-produk turunannya melalui proses kegiatan hilirisasi.

Wagub Hadi menyebutkan banyak perusahaan perkebunan kelapa sawit tersebar di kabupaten dan kota tergabung dalam Gabungan Perusahaan Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Kaltim.

Namun, ujarnya kebanyakan perusahaan kelapa sawit hanya memproduksi CPO, bukan produk turunan CPO walaupun potensinya sangat besar. Sebab, Kaltim salah satu provinsi penyumbang devisa negara melalui ekspor komoditi CPO.

"Kedepan, Gapki tidak perlu lagi mengekspor CPOnya, tapi meniru PT Kutai Refinery Nusantara menciptakan hilirisasi CPO di Kaltim," harap Hadi Mulyadi.

Wagub meyakini hilirisasi industri CPO kelapa sawit selain memacu pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan pendapatan negara, juga memberi nilai tambah ekonomi yang besar bagi Kaltim.(yans/sdn/humasprovkaltim)


SUMBER : SEKRETARIAT


Artikel Terkait