Brunei Darusalam Tertarik Investasi Kelapa Sawit
11 Juni 2012 Admin Website Artikel 361
SAMARINDA. Delegasi dari Brunai Darusallam yang dipimpin Wakil Menteri Keuangan, Dato Bahrin bin Abdullah mengunjungi Kaltim untuk melihat peluang investasi di daerah ini.

Delegasi yang tiba Jumat (8/6) langsung mengunjungi Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) dan mengadakan pertemuan dengan Pemprov Kaltim yang diterima Wakil Gubernur Kaltim, H Farid Wadjdy, Kantor Gubernur, akhir pekan lalu (9/6).

Farid Wadjdy menjelaskan, komoditi utama Kaltim saat ini adalah minyak, gas dan batu bara. Sebagai antisipasi jangka panjang, Kaltim menempatkan sektor pertanian dalam arti luas, yang di dalamnya termasuk pengembangan perkebunan sawit dan budi daya tanaman pangan.

"Kaltim telah menyiapkan kawasan Rice dan Food Estate lebih dari 200 ribu hentare di sepuluh kabupaten dan menyiapkan Kawasan Industri Pelabuhan Internasional (KIPI) Maloy di Kutai Timur sebagai pusat pengembangan agroindustri dan pelabuhan internasional untuk komoditi kelapa sawit," jelasnya.

Realisasi program satu juta hektare kelapa sawit telah mencapai 827 ribu hektare dan diperkirakan akan tercapai pada 2013 serta akan ditingkatkan lagi menjadi dua juta hektare sawit di daerah ini.

"Dari pertemuan ini, kita berharap, suatu hari nanti akan ada peresmian kebun kelapa sawit di Kaltim dengan investor asal Brunai Darussalam," ucapnya.

Sementara itu, Dato Bahrin bin Abdullah mengatakan sangat terkesan dengan perkembngan pembangunan Kaltim. Sebagai negara serumpun dirinya ikut bahagia dengan kemajuan yang dicapai.

Menurut dia, kedatangan Delegasi Brunei Darusallam ke Kaltim untuk menjajaki kerjasama bidang perkebunan sawit, seiring dengan prioritas pembangunan pertanian dalam arti luas.

"Banyak peluang perkebunan di Kaltim, yakni kelapa sawit, karet, cacao, lada dan lain-lain, tetapi kami ingin fokus untuk investasi kelapa sawit," tegasnya.

Saat ini banyak investor dari Brunei Darussalam yang menanamkan modalnya pada bidang perkebunan, peternakan dan lain-lain diberbagai negara, yakni Malaysia dan Australia hingga ke Turki.

"Saya berharap akan ada kerjasama lanjutan dengan Kaltim untuk berbagai sektor ini terutama komoditi kelapa sawit dan produksi turunan lainnya," kata Bahrin.

Selain Wakil Menteri Keuangan, Dato Bahrin bin Abdullah juga didampingi Duta Besar Brunai Darussalam untuk Indonesia, Dato Mahmud Saidin dan pengusaha asal Turki, Zekisazer dari Yildia Holdings.(yul/hmsprov).

SUMBER : HUMAS PROV. KALTIM

Artikel Terkait