Gunakan Browser Google Crome untuk menghindari kegagalan saat mengunduh file !!

Komoditi Jambu Mente
 
Jambu mete merupakan tanaman tahunan yang biasanya tumbuh di daerah kering. Tanaman ini banyak ditanam untuk program rebosisasi, karena itu produksi jambu mete Indonesia cenderung meningkat. Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor utama mete dunia dengan negara tujuan ekspor India, dan Uni Eropa. Buah mete dapat dipilah menjadi dua bagian utama, yaitu mete gelondongan dan buah semu. Dari mete gelondongan dapat dihasilkan kacang mete, yaitu dengan cara memecah kulit (pericarp) nya . Dalam proses pemecahan ini dapat dihasilkan CNSL (Cashew nut shell liquid) yaitu oleoresin yang berasal dari pericarp. Kacang mete dapat digunakan lebih lanjut untuk berbagai produk pangan dan kosmetika, sedangkan CNSL digunakan sebagai bahan baku pembuatan perekat dan minyak rem.

Tahun 2012, di Kalimantan Timur luasan Jambu Mete hanya sebesar 54 Ha dengan produksi 12 ton. 

Tabel 1. Rekapitulasi Luas Areal, Produksi & Tenaga Kerja Komoditi Jambu Mete

Tahun
Luas TM (Ha)
Luasan Total (Ha)
Produksi (Ton)
Produktivitas (Kg/Ha)
TKP (Orang)
2012 39,00 54,00 12,00 308,00 70
2011 42,00 58,00 13,00 310,00 93
2010 44,00 63,00 17,00 386,00 74
2009 22,50 157,50 9,00 400,00 174
2008 25,50 160,50 7,50 294,12 174
2007 52,50 162,50 12,50 238,10 181
2006 53,00 155,00 29,00 547,17 324
2005 27,00 136,00 19,50 722,22 231

Sumber : Dinas Perkebunan Provinsi Kalimantan Timur


Produk Turunan Komoditi Jambu Mete

Layanan Perkebunan Online
Info Permohonan Informasi
Layanan Pengaduan
Statistik
Online 1
Pengunjung Hari Ini 362
Halaman Dikunjungi Hari Ini 1104
Total Pengunjung 237157
Total Halaman Dikunjungi 2025586
Government Public Relation