Indonesia Ekspor 2 Juta Ton CPO ke Eropa Timur
24 Maret 2011 Admin Website Artikel 262
JAKARTA--MICOM: Indonesia akan mengekspor hingga 2 juta ton minyak kelapa sawit (crude palm oil atau CPO) ke Eropa Timur. Volume ini hanya merupakan target dalam jangka pendek sehingga diperkirakan bisa meningkat tajam di tahun-tahun ke depan.

"Perhitungan sementara jangka pendek, Indonesia bisa mengirim 1,5 - 2 juta ton CPO per tahun ke Eropa Timur," kata Wakil Menteri Pertanian Bayu Krisnamurthi di sela-sela Seminar 'Masa Depan CPO, Mau Dibawa Ke Mana?' di Jakarta, Kamis (24/3).

Produk CPO Indonesia, tambahnya, akan banyak digunakan untuk biofuel dan kebutuhan minyak goreng di negara-negara di Eropa Timur tersebut. Rencananya, Indonesia akan menggunakan pelabuhan Serbia-Montenegro sebagai pemasukkan produk CPO atau turunannya ke Eropa Timur.

Meski ekspor CPO Indonesia saat ini masih lebih banyak ke China dan India, Uni Eropa secara keseluruhan merupakan pangsa pasar yang potensial bagi ekspor CPO Indonesia.

Berdasarkan data Greenomics Indonesia, nilai ekspor CPO/produk turunannya meningkat lebih dari 3 kali lipat dari US$669 juta pada 2005 menjadi US$2,17 miliar pada 2010.

Dari jumlah ini, produk mentah CPO lebih disukai dengan nilai US$383,58 juta pada 2005 menjadi US$1,79 miliar di 2010. Secara keseluruhan, total nilai ekspor CPO Indonesia ke seluruh dunia mencapai US$3,76 miliar pada 2005 dan naik 3 kali lipat pada 2010 menjadi US$13,47 miliar.

Selama ini, pasar Indonesia ke Uni Eropa masih berorientasi ke Eropa Barat lewat Rotterdam (Belanda) dan Hamburg (Jerman). Namun karena sekarang mereka mulai melakukan pengetatan dan memberlakukan bea masuk yang sangat besar, Indonesia tampaknya mulai mengalihkan pasar ke Eropa Timur.

"Pasar Eropa Timur juga tidak kalah dengan Eropa Barat karena mereka harus melayani 350 juta penduduk dengan pertumbuhan populasi 5%-7% sehingga kita optimistis pertumbuhan ekspor ke sana prospektif sekali," kata Bayu.

DIKUTIP DARI MEDIA INDONESIA, KAMIS, 24 MARET 2011

Artikel Terkait